Sunday, 17 February 2013


Cara-Cara Mandi Wajib Mengikut Sunnah

عن ابن عباس قال: قالت ميمونة: وضعت لرسول الله صلى الله عليه وسلم ماء يغتسل به، فأفرغ على يديه، فغسلهما مرتين أو ثلاثا، ثم أفرغ بيمينه على شماله، فغسل مذاكيره، ثم دلك يده بالأرض، ثم مضمض واستنشق، ثم غسل وجهه ويديه، وغسل رأسه ثلاثا، ثم أفرغ على جسده، ثم تنحى من مقامه، فغسل قدميه.
Dari Ibn ‘Abbas RA, beliau berkata: Maimunah RA berkata: Aku meletakkan air untuk Rasulullah SAW mandi wajib. Baginda SAW menyiram kedua tangannya dan membasuh kedua tangannya dua atau tiga kali. Seterusnya Baginda SAW menyiram air dengan tangan kanannya ke tangan kirinya dan membasuh kemaluannya (dengan menggunakan tangan kiri). Selepas itu, Baginda SAW menyapu tangannya ke tanah, kemudian Baginda SAW memasukkaan air ke dalam hidung dan mulut kemudian mengeluarkannya. Seterusnya Baginda SAW membasuh mukanya dan kedua tangannya dan membasuh kepalanya tiga kali. Selepas itu Baginda SAW menyiram air ke atas tubuhnya, kemudian baginda saw berpindah dari tempat tersebut dan mencuci kedua kakinya. (al-Bukhari)

Di dalam Sahih Muslim (317) disebutkan pula:
ثم أتيته بالمنديل فرده
Kemudian aku (Maimunah RA) memberikan kepada Baginda SAW sapu tangan, lalu Baginda SAW menolaknya.
Ringkasan cara mandi wajib berdasarkan dalil-dalil di atas ialah:
1) Niat. Ini berdasarkan hadis yang popular bahawa setiap amal mestilah dengan niat.
2) Membaca ‘Bismillah’.
3) Mencuci tangan sebanyak tiga kali.
4) Mencuci kemaluan dengan tangan kiri
5) Menggosokkan tangan kiri ke tanah lalu lalu mencucinya. Boleh juga mencuci tangan kiri itu dengan sabun.
6) Berwudhu. Wudhu boleh dilakukan seperti wudhu untuk solat (Sohih Muslim:317) ataupun menangguhkan mencuci kaki selepas selesai mandi.
7) Menyela-nyela rambut secara merata lalu menyiramnya 3 kali dengan air sepenuh dua telapak tangan. Ini berdasarkan hadis dari Aisyah di dalam sahih al-Bukhari:
ثم يدخل أصابعه في الماء، فيخلل بها أصول شعره، ثم يصب على رأسه ثلاث غرف بيديه
“Kemudian Baginda SAW memasukkan jari-jarinya ke dalam air, kemudian menyela-nyela rambutnya, kemudia menyiram kepalanya 3 kali dengan kedua tangannya.”

Ketika menyiram kepala hendaklah dimulai dengan bahagian kanan, kemudian, bahagian kiri dan seterusnya bahagian tengah kepala. Ini berdasarkan hadis ‘Aisyah RA di dalam sahih Muslim (318):
. بدأ بشق رأسه الأيمن. ثم الأيسر
Baginda SAW menyiram kepalanya di bahagian kanan, kemudia bahagian kiri.

Bagi wanita yang dalam keadaan junub, diblehkan untuk tidak melepaskan ikatan rambutnya. Ini berdasarkan hadis Ummu Salamah RA.
عن أم سلمة، قالت: قلت: يا رسول الله! إني امرأة أشد ضفر رأسي. فأنقضه لغسل الجنابة؟ قال “لا. إنما يكفيك أن تحثي على رأسك ثلاث حثيات. ثم تفيضين عليك الماء فتطهرين
Dari Ummu Salamah RA, beliau berkata: Aku berkata kepada Rasulullah SAW: “Wahai Rasulullah SAW، sesungguhnya aku perempuan yang suka mengikat rambutku. Perlukah aku membuka ikatan tersebut ketika mandi junub? Jawab Rasulullah SAW: “Tidak, cukuplah bagi kamu dengan dengan menyiramkan air ke atas kepala kamu sebanyak 3 kali dan meratakan air ke seluruh tubuh kamu, dan kamu sudah dikira sudah bersuci. (Sahih Muslim:330)

Akan tetapi jika mandi untuk haidh, maka dianjurkan untuk melepaskan ikatan rambut. Ini berdasarkan hadis ‘Aisyah ra di dalam sahih al-Bukhari di mana beliau kedatangan haidh ketika menunaikan haji. Lalu baginda saw berkata sedemikian:

دعي عمرتك، وانقضي رأسك، وامتشطي
“Tinggalkanlah umrahmu, lepaskanlah ikatan rambutmu (ketika mandi) dan sisirlah rambutmu”

8) Memulakan dengan bahagian kanan tubuh.
عن عائشة؛ قالت: إن كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يحب التيمن في شأنه كله. في نعليه، وترجله، وطهوره
Dari ‘Aisyah RA: Sesungguhnya Rasulullah SAW suka mendahulukan bahagian kanan pada semua urusannya, ketika memakai kasutr, ketika bersikat dan ketika bersuci. (Sahih Muslim:268)

9) Meratakan air ke seluruh tubuh. Kita mestilah semua lipatan tubuh seperti ketiak dan lain-lain. Ini berdasarkan hadis ‘Aisyah (Sunan Abi Daud:243, di nilai sahih oleh al-Albani)
10) Beralih dari tempat mandi dan membasuh kaki.

Wallahu’alam.

Rujukan:
طهور المسلم في ضوء الكتاب و السنة مفهوم و فضائل وآداب و 

Friday, 8 February 2013



Apakah Hukum Menyambut Perayaan Tahun Baru Cina?





Penganut agama Buddha ada dua perayaan besar, perayaan tahun baru iaitu Chinese New Year dan perayaan agama iaity Chap Goh Mei...
Perayaan agama seperti Chap Goh Mei haram kita sambut...
tetapi, bagi perayaan tahun baru, sesetengah ulama membenarkan kita memenuhi undangan rakan-rakan berbangsa Cina...

Apa Itu Chap Goh Mei?

Lima belas hari selepas Tahun Baru Cina merupakan hari Chap Goh Mei. Ianya disambut sebagai menandakan berakhirnya perayaan Tahun Baru Cina. Pesta Chap Goh Mei disambut dengan mengadakan upacara sembahyang secara besar-besaran, di mana colok besar akan dibakar dan juga diadakan makan besar bersama keluarga. Bunga api dibakar dan tanglung dinyalakan bagi meraikan Chap Goh Mei.
Chap Goh Mei juga dianggap sebagai malam mencari pasangan di mana para gadis akan berpakaian serba indah dan mengunjungi kuil untuk berdoa agar mendapat pasangan yang secucuk. Terdapat juga amalan melontar buah limau ke dalam laut atau sungai dengan doa untuk mendapat pasangan. Buah limau yang basah membawa pesanan agar mereka mendapat pasangan yang sesuai.
Persembahan kebudayaan Cina akan diadakan pada waktu malam bagi menandakan perayaan Chap Goh Mei seperti perarakan tanglung, tarian naga atau singa, opera Cina, dan mengimbang bendera besar "Chingay"
.

Hukum Orang Islam Menyambut Perayaan Valentine's Day


video


Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-71 yang bersidang pada 22-24 Nov 2005 telah membincangkan Hukum Orang Islam  Menyambut Perayaan Valentine's Day. Muzakarah berpandangan bahawa  ajaran Islam amat mengutamakan kasih sayang dan tidak ada hari tertentu di dalam Islam bagi meraikannya.
Oleh itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam.

Keterangan/Hujah: 
Sejarah Valentine’s Day tidak ada di dalam Islam. Amalan, budaya dan hasrat perayaan ini mempunyai unsur-unsur Kristian yang bercanggah dengan Islam.
Di dalam Islam tidak ada hari tertentu bagi meraikan kekasih atau kasih sayang. Islam sangat menitikberatkan soal kasih sayang dan setiap hari di dalam Islam adalah hari kasih sayang.
Islam menolak konsep kasih sayang yang terkandung dalam Valentine’s Day kerana unsur-unsur ritual keagamaan yang diamalkannya boleh menggugat akidah Islam.
Hukum Islam jelas dalam hal melarang umatnya meniru atau menyerupai budaya dan cara hidup orang bukan Islam. Ini berdasarkan sebuah hadith Rasulullah s.a.w.:


من تشبه بقوم فهو منهم     

“Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka dia termasuk dalam kaum tersebut.”
                                                                                                                                             ( Riwayat Abu Daud)
Rasulullah s.a.w. juga bersabda:


من عمل عملا ليس عليه أمرنا فهو مردود

“Sesiapa yang mengamalkan perkara yang bukan dari pada amalan kami maka ia akan ditolak.”
                                                                                                                                       (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)
Kebanyakan golongan remaja Islam hari meraikan Valentine’s Day dengan perbuatan- perbuatan yang dilarang oleh Islam. Gejala seperti ini sekiranya tidak dibendung akan merosakkan generasi umat Islam akan datang.

AL MA'THURAT


PENGERTIAN DAN KEUTAMAAN AL-MA'THURAT


1. Al- Ma'thurat merupakan wirid dan doa harian yang diamalkan oleh Rasulullah SAW. Baginda adalah orang yang paling mengetahui betapa besarnya ganjaran yang diperolehi dari amalan doa dan wirid tersebut...

2. Wirid, doa, zikir dan istighfar dalam Al- Ma'thurat ini akan memantapkan jiwa di samping memiliki keutamaan dalam segala aspek kehidupan. Mendidik hati agar sentiasa merindui kepada Ilahi dan memberi kelapangan hidup dan kesihatan jasmani...

3. Bagi seorang muslim masanya tidak berlalu begitu saja. Dikala pagi dan petang ia sentiasa bertasbih, istighfar, tahmid dan berdoa kepada Allah dengan zikir yang ma'thur ( yg berasal daripada Nabi SAW )...

4. Jika sesiapa mengamalkan zikir Al- Ma'thurat ini akan merasakan perbezaannya dengan hari2 yang tidak dimulakan dengan zikir Al- Ma'thurat. Begitulah kekuatan doa2 dan wirid dalam Al- Ma'thurat ini sebagai senjata mukmin...

Beramallah sesuai dengan ajaran Islam, isitu seperti yang diamalkan oleh Rasulullah SAW. Orang2 mukmin yg sejati akan mengisi ruang masanya dengan berbagai amalan dan ibadah yang akan mendekatkan dirinya dengan Allah SWT. Bibirnya sentiasa basah dalam berzikir, membesarkan dan mengagungkan Allah Yang Maha Mulia, kemudian berdoa untuk mengharapkan keredhaan Rabb. Tiada sesuati yang lebih beerti dlm kehidupan seorang insan melainkan mendapatkan keredhaan Allah...

Setiap individu baik sebagai pemimpin dalam rumah tangga, masyarakat dan negara serta para pendakwah hendaklah mengamalkan dan menghayati zikir Al-Ma'thurat dengan membaca zikir2 yang diamalkan oleh Rasulullah ini beerti kita telah membentengi diri kita dengan senjata yg kukuh, sehingga terhindar dari gangguan syaitan yang terkutuk.





Oleh sebab itu Al- Syahid Imam Hassan Al Banna telah membina jalan yang baik untuk mengikut sunnah Rasulullah SAW. Beliau telah memilih dan menyusun al- Ma'thurat dgn mengharapkan bimbingan daripada Allah SWT agar terhindar daripada gangguan syaitan yang penuh angkara murka. Maka alangkah baik setiap diri muslim mengamalkan zikir al-Ma'thurat ini pada setiap pagi dan petang, siang dan malam.

Al- Ma'thurat dimulai dengan ucapan " Aku bermohon perlindungan Allah, Maha Mendengar, Maha Mengetahui dari setiap syaitan yang direjam" , mengandungi erti bahawa setiap jiwa kita sebelum melakukan aktiviti harus menyerahkan diri kepadaNya. Ucapan itu juga menunjukkan betapa besarnya harapan seorang hamba kepada Allah, kemudian berusaha untuk terhindar dari sesuatu yang dapat menyesatkan jiwa seseorang dari mengingat Allah...

Bacaan dan zikir yang terkandung dalam zikir Al-Ma'thurat terdapat beberapa keutamaan yang dijanjikan oleh Allah SWT terhadap utusanNya Nabi Muhamaad SAW. Hanya insan yang mengetahui betapa besarnya nilai doa dalam kehidupan jiwa sehingga menghayati dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari.

Kelebihan membaca Al Mathurat:
1. Tidak dihampiri syaitan
2. Rumah dan keluarganya terselemat dari perkara yang tidak diingini.
3. Allah mencukupkannya apa yang sangat diperlukan dari urusan dunia dan akhirat.
4. Orang yang membacanya kemudian dia mati pada hari atau malam tersebut maka Allah akan menjamin untuknya syurga.
5. Selamat dari segala sesuatu.
6. Allah menyempurnakan nikmatnya ke atas orang yang membacanya.
7. Allah berhak untuk meredhainya
8. Tidak ada sesuatu yang mendatangkan mudarat ke atasnya.
9. Terhindar daripada syirik.
10. Selamat dari bisa atau sengatan semua makhluk yang beracun.
11. Dimudahkan menyelesaikan hutang-hutang.
12. Berhak untuk mendapat syafaat pada hari kiamat.
13. Sesiapa yang membaca di waktu pagi,akan dipelihara oleh allah hingga ke waktu petang.Dan sesiapa yang membacanya di waktu petang akan dipelihara hingga ke waktu pagi.
14.Mengamalkannya umpama mengamalkan Sunnah Rasulullah dari sudut zikir dan berdoa, dan berbagai lagi kelebihan.

Kem Latihan Asas (Rekrut)





1 Febuari 2013- 3 Febuari 2013, bertempat di Sek.Men,Keb.Khir JohariProgram ini telah diadakan satu perkhemahan Kem Latihan Asas (rekrut), yang yang melibatkan seramai 110 orang peserta unit belia dari 7 sekolah menengah sekitar Cabang Tanjong Malim/Slim River. Perkhemahan ini juga turut dibantu oleh VAD 55, VAD 49, VAD 56, VAD 58, PKY78,staf praktikal, dan ahli-ahli  jawatankuasa Cabang Tanjong Malim/Slim River. Kem ini telah disempurnakan oleh Kolonel Abd Malek bin Selamat  Pengerusi BSMM Cabang Tanjong Malim/Slim River. 






























CINTA KEPADA RASULULLAH SAW

La tarfa'uu
Firman Allah swt : “Sesungguhnya pada diri Rasulallah terdapatnya contoh ikutan yang baik bagi sesiapa yang mengharapkan (keredhaan) daripada Allah swt dan kebaikan pada hari akhirat”. (Surah al-Ahzab:21). Dalam ayat ini Allah swt menjelaskan tentang keindahan akhlak Nabi saw. Malahan setiap muslim dituntut untuk mengikuti segala sifat dan akhlak mulia yang terdapat pada peribadi Baginda saw.
Antara faktor utama Nabi saw diutuskan adalah untuk menunjukkan akhlak yang mulia kepada sekalian manusia untuk dijadikan contoh utama. Sabda Nabi saw : “Sesungguhnya aku diutuskan dengan tujuan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia”. (Direkodkan oleh Ibnu ‘Abd al-Bar dan dinilai sahih oleh al-Albaniy).
Rasulullah saw
Sesungguhnya rasa cinta kepada Allah swt tidak lengkap jika kita tidak menjadikan Nabi Muhammad saw sebagai ikutan utama dalam kehidupan. Allah swt telah berfirman: “Katakanlah (wahai Muhammad) jika kamu semua mencintai Allah maka ikutlah aku (Nabi Muhammad), nescaya Allah swt akan mencintai kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani”. (Surah Ali Imran :31).
Inilah syarat utama yang Allah swt letakkan kepada kita dalam mencintaiNya iaitu perlulah mengikut arahan dan teladan yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw.Jika kita tidak mengambil Rasulallah saw sebagai ikutan maka cacatlah cinta kita kepada Allah swt. Dalam ayat yang lain Allah swt juga telah berfirman: “Dan apa sahaja yang dibawa oleh Rasul (Muhammad) maka ambillah ia dan apa sahaja yang dia larang maka hindarilah ia”. (Surah al-Hasyr: 7).
Sebagai umat Nabi Muhammad saw kita mestilah mencintai Baginda saw melebihi insan-insan lain yang kita kasihi. Nabi saw telah bersabda: “Tidak beriman seseorang daripada kamu sehinggalah aku menjadi insan yang paling dia sayangi melebihi ayah, anak dan juga seluruh manusia”. (Direkodkan oleh Imam al-Bukhari).  Maka dapatlah kita fahami bahawa Nabi saw perlulah menjadi manusia yang paling kita cintai melebihi insan-insan lain. Kecintaan kepada Nabi saw juga merupakan salah satu tanda seseorang itu beriman kepada Allah dan RasulNya.
Kita perlulah mengetahui kaedah dan cara untuk membuktikan kecintaan dan kesetiaan kita kepada Nabi saw walaupun Baginda saw telah tiada bersama kita. Berikut merupakan beberapa cara yang boleh kita lakukan untuk membuktikan rasa cinta kita kepada Rasulallah saw.
1)   Mendahulukan segala urusan Allah dan Rasulnya ke atas setiap urusan kita.
Firman Allah swt:  “Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu mendahului sesuatu perkara itu ke atas urusan Allah dan RasulNya dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah itu maha mendengar lagi maha mengetahui”. (Surah al-Hujurat : 1). Daripada ayat ini dapatlah kita fahami bahawa sebagai seorang yang mengaku beriman kepada Allah swt kita dilarang mendahulukan pandangan dan urusan kita ke atas ketetapan dan urusan Allah swt dan RasulNya. al-Hafiz Ibnu Kathir telah menukilkan pandangan Ibnu Abbas ra tentang ayat ini dengan kata beliau : “Janganlah kamu semua mendahului apa yang telah ditetapkan oleh al-Quran dan Sunnah”.
2)   Menjaga adab dengan Baginda.
Antara adab kepada Baginda adalah dengan memperbanyakkan selawat dan salam kepada Baginda. Firman Allah swt: “Sesungguhnya Allah swt dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi , maka wahai orang-orang yang beriman berselawat dan salamlah kamu kepadanya “(Surah al-Ahzab: 56).
Selain itu kita disuruh untuk menghormati Nabi saw dengan menyebut gelaran mulia kepada Baginda seperti Rasulullah, Nabiyullah, Habibullah dan lain-lain lagi. Firman Allah swt : ” Janganlah kamu jadikan seruan atau panggilan Rasulullah di antara kamu seperti seruan atau panggilan sesama kamu” (Surah al-Nur:63).
Adab lain yang perlu diambil perhatian adalah memelihara hadith-hadith Nabi dengan mempelajarinya dan juga menolak sebarang pendustaan terhadap Baginda saw. Dalam hal ini Rasulallah saw telah bersabda: “Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja maka dia telah menempah tempatnya di dalam api neraka”. (Hadith muttafaqun ‘alaih).
Antara adab lain ialah memelihara percakapan dan tidak meninggikan suara melebihi suara Rasulallah saw. Firman Allah swt: “Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu mengangkat suara kamu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu menzahirkan suara sepertimana kamu menzahirkannya sesama kamu kerana hal tersebut mampu memadamkan amalan-amalan kamu sedangkan kamu tidak megetahuinya”. (Surah al-Hujurat : 2).
3)   Membenarkan sesuatu yang dituturkan oleh Nabi saw.
Sesungguhnya apa yang dituturkan oleh Rasulallah saw adalah merupakan suatu tuntutan yang perlu diikuti. Firman Allah swt dalam hal ini : “Tidaklah dia (Muhammad) itu bercakap dengan hawa nafsunya kecuali dengan apa yang telah diwahyukan kepadanya”.(Surah al-Najm: 3-4).  Daripada ayat ini jelaskan kepada kita bahawa setiap yang dinyatakan oleh Rasulallah saw itu perlulah kita percaya dengan sebenar-benarnya tanpa ada sebarang keraguan dalam hati.
Namun dalam membenarkan segala yang disebut oleh Nabi saw perlulah dilihat juga kepada sumber pengambilan perkhabaran tersebut kerana hadith-hadith Nabi saw kadang kala direka-reka oleh sesetengah manusia atas kepentingan tertentu. Jika direka-reka sesuatu perkhabaran tersebut maka perlulah ditolak dan tidak disebarkan kepada manusia kecuali untuk menerangkan kepalsuan perkhabaran tersebut.
4)   Mengikut cara hidup (sunnah) Nabi saw.
Sesungguhnya manusia akan berada di dalam kesesatan jika mereka jauh dengan panduan al-Quran dan tidak menghiraukan arahan Rasulallah saw.  Sabda Nabi saw: “Sesiapa yang hidup selepasku nescaya akan melihat perselisihan yang cukup banyak. Maka tetaplah kamu dengan sunnahku dan sunnah khulafa’ al-Rasyidin yang telah diberikan petunjuk, dan genggamlah ia serta gigitlah ia dengan gigi-gigi geraham kamu. Maka jauhilah kamu perkara yang diada-adakan kerana ianya merupakan perkara bid’ah dan setiap perkara bid’ah itu membawa kepada kesesatan”. (Hadith riwayat Abu Daud).
Kita perlu mengikut gaya hidup Nabi saw kerana Baginda merupakan contoh terbaik kepada seluruh manusia dalam pelbagai perkara. Bagindalah contoh terbaik untuk segala perkara termasuklah dalam hal-hal berkaitan dengan pentadbiran negara, urusan rumah tangga, pergaulan sesama masyarakat dan lain-lain lagi.
5)  Mempertahankan Nabi saw.
Seseorang muslim itu perlulah mempertahankan Rasulallah saw dalam segala perkara sama ada dengan nyawa mahupun harta benda. Dalam al-Quran Allah menjelaskan kesetiaan dan pengorbana golongan Muhajirin yang berhijrah bersama Nabi saw ke Madinah al-Munawwarah. Firman Allah swt : “(Pemberian itu hendaklah diperuntukkan) kepada orang-orang fakir yang berhijrah, yang telah diusir keluar dari kampung halaman mereka dan dirampas harta benda mereka (kerana berpegang teguh kepada ajaran Islam), untuk mencari limpah kurnia daripada Allah dan juga keredaanNya, serta menolong (agama) Allah dan RasulNya; mereka itulah orang-orang yang benar (iman dan amalnya).” (Surah al-Hasyr :8).
Mempertahankan Baginda saw bolehlah dikategorikan dalam tiga perkara:
a)   Sanggup berkorban untuk menegakkan dakwah Nabi (risalah Islam) walaupun dengan harta mahupun nyawa.
b)   Mempertahankan hadith-hadith Nabi saw dengan memeliharanya dan menentang segala bentuk fitnah kepada Baginda.
c)   Menyebarkan sunnah Baginda saw kepada masyarakat berdasarkan sabda Nabi saw: “Sampaikanlah tentangku walaupun satu ayat” (Direkodkan oleh Imam al-Bukhari dalam Sahihnya).
Kesimpulannya kecintaan kepada Nabi saw perlulah hadir dalam setiap ketika dan bukannya pada waktu dan upacara yang tertentu sahaja. Kecintaan ini juga bukanlah hanya rasa yang hadir di dalam jiwa, namun yang lebih utama adalah bagaimanakah perasaan ini hadir dalam bentuk amalan-amalan seharian yang bertepatan dengan gaya hidup Baginda saw.